keputusan SPP

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillahi `ala kulli ni’mah wa na`uzu billahi min ahlinnar…

Bermula dengan mendaftar, diikuti dengan ujian bertulis dan diteruskan dengan panggilan temuduga di IPG Kampus Pendidikan Islam, Bangi.

Awal Januari 2011 maka terciptalah episod baru menjadi pelatih jQAF berorientasikan sekolah, di mana hari-hari sekolah mengajar seperti guru lain dan di waktu guru lain bercuti setiap kali murid-murid bercuti panjang, kami perlu menggunakan masa itu untuk belajar di IPG. Saya ditempatkan di IPG yang sama ketika ditemuduga dahulu. Selama satu tahun setengah masa diperuntukkan untuk mendapatkan segulung diploma pendidikan yang diiktiraf KPM. Sepanjang tempoh latihan, elaun bulanan diberi sebanyak Rm1300 lbh kurang tanpa sebarang insentif tambahan seperti bonus raya, bonus awal tahun dan lain-lain. Juga tidak layak untuk kami sebagai pelatih untuk bercuti melainkan atas sebab cuti sakit.

Selesai peperiksaan, maka berakhirlah status kami sebagai Guru Dalam Latihan dan bercuti untuk beberapa ketika. Dari penghujung Jun 2012 kami bergelandangan tiada sumber pendapatan. Saya sebagai isteri yang sedang menunggu masa untuk melahirkan rasa sangat seronok bercuti lebih-lebih lagi selepas melahirkan pada September 2012. Kami semua berteka-teki bila masanya kami akan dipanggil semula untuk meyambung khidmat bakti sebagai guru jQAF di sekolah masing-masing. Saya dapat bayangkan keadaan mereka yang menyara keluarga, tentu sekali terasa peritnya tanpa pendapatan. Tentu sekali mereka sangat mengharapkan agar dipostingkan secepat mungkin untuk meyelesaikan masalah kewangan mereka. Tetapi berbeza dengan saya dan beberapa bekas pelatih yang mengalami situasi yang sama sedang menjalani tempoh berpantang selepas melahirkan, tentu sekali berharap agar dipostingkan awal tahun depan. Sementelahan cuti hujung tahun sudah semakin hampir. Namun tanpa disangka tiba-tiba kami diarahkan melapor diri pada pertengahan Oktober 2012 berstatus sebagai guru Interim dengan elaun pokok beserta elaun tambahan berjumlah Rm2,400 sebulan. Tempoh berpantang saya masih berbaki lebih kurang 3 minggu lagi. Hati saya berbelah bagi, terima ada pendapatan tapi perlu meninggalkan anak yang baru berusia sebulan lebih dan hanya menyusu badan.Tidak terima bagaimana pula? Risau tiada tempat pula untuk saya nanti. Selepas berbincang dengan zauji dan ummi abah, putuskan untuk terima.

Hari pertama melapor diri 16 Oktober 2012, saya cuba memohon budi bicara guru besar untuk menangguh dua minggu sehingga habis pantang. Jawapan beliau membuatkan saya terpaksa terus bekerja bermula esoknya. Jika saya lewat sehari, urusan kenaikan gaji, pencen dan lain-lain akan juga terlewat berbanding dengan rakan-rakan yang sezaman dengan saya, apatah lagi jika saya lewat dua minggu. Lagi pun berbaki 18 hari sahaja lagi sesi persekolahan sebelum bermulanya cuti panjang hujung tahun. Setiap hari saya menghitung hari…

Maka esoknya dengan hati berat saya memandu sendiri dari Shah Alam ke Rawang menggunakan kereta auto zauji. Beliau tidak dapat tolong hantarkan kerana desakan kerja di Banting. Keadaan ini berlarutan sehingga tibanya cuti yang sangat melegakan. Sebulan lebih bercuti membolehkan saya meyusukan anak sepenuh masa..

Pertengahan November 2012 temuduga Spp dimulakan. Tarikh saya dijadualkan pada 29 Nov. Debaran sangat dirasai. Bekas pelatih yang sezaman dengan saya kian giat berkongsi rasa hati dan pengalaman ketika ditemuduga dalam group jQAF 2011 di mukabuku. Semua pengalaman dan perkongsian itu sangat bermanfaat dan sangat membantu dalam menghadapi debaran untuk ditemuduga. Tiba 29 Nov…selesai sudah salah satu fasa yang paling penting dan mendebarkan. Hanya menunggu keputusannya pula..

Awal tahun 2013 menjelma. Saya telah berpindah dan mencari penempatan baru di sekitar Rawang dan sangat hampir dengan sekolah. Zauji juga ada rezeki untuknya bertukar tempat kerja di Assam Jawa, Kuala Selangor. Dekat sikit untuk beliau berulang-alik  dari rumah ke sana.  Awal Feb 2013 keputusan SPP keluar. Alhamdulillah thumm Alhamdulillah…kami sramai 10 orang jQAF sezaman yang sesekolah alhamdulillah semua lulus.

Moga hari yang mendatang akan menjadi lebih baik dari hari ini…

 

Rawang

20 Rabi`ul Akhir 1434

3:33 pagi

Advertisements

~anakku~

::BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM::

Abdul Basit bin Syukr ●●, esok usianya 4 minggu.

Mudah tidur bila ditiarapkan. Masuk minggu ke3 sudah jarang berbedung, tangan lebih suka dilepas bebas.

Moga anakku menjadi anak soleh yang kuat jiwa raganya, cintanya kepada Allah dan Rasul menjadikannya cemerlang dalam semua aspek, bersungguh manimba ilmu dan menyampaikannya kepada orang lain.

This slideshow requires JavaScript.

~menjadi ibu~

::BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM::

Alhamdulillahi `ala kulli ni’mah…

Melihat orang lain menjadi ibu, kelihatan seperti menarik. Dan alhamdulillah diberi juga saya peluang menjadi ibu. Rupanya ia tidak sesenang seperti melihatnya.

Hari pertama hati masih bahagia melihat hasil yang dikeluarkan selepas berhempas pulas mengeluarkannya. Pulang ke rumah bermulalah episod baru dalam hidup. Kini saya bukan hanya perlu menguruskan diri sendiri tetapi perlu menguruskan ahli baru yang betul2 baru melihat dunia.

Minggu kedua bagi saya minggu yang cukup menekan jiwa. Minggu pertama ok lagi sebab zauji cuti seminggu, dapatlah beliau kurangkan beban sedikit. Perlu mandikan si kecil yang belum mengerti apa kemudian menyusukan sehingga tertidur. Untuk menunggunya tidur bukan sekejap, biasanya saya juga turut terlelap. Bila dia sudah terlelap, perlu pindahkannya dari ribaan ke tempat tidur. Adakalanya dia akan terjaga dan kembali menangis, maka terpaksa lagi meluangkan masa untuk sambung kembali penyusuan yang terhenti tadi. Lebih kurang masa yang diperuntukkan dari mandi, siap berpakaian, susu hingga tidur sekitar 3 jam. Waktu bermula mandi dalam 8 pagi lebih kurang tetapi selesainya lebih kurang jam 11 – 12 tengahari. Selepas itu barulah saya punya masa untuk membersihkan diri sendiri, melumuri minyak atau krim urut ke seluruh tubuh, berbengkung, baru sarapan. Waktu sarapan menghampiri waktu makan tengahari. Sungguh geram..

Bila dia dah tidur, lega sikit, baru boleh relax atau pon buat kerja lain. Kadang2 saya cuba untuk tidur juga bersamanya sebab bila dia terjaga malam nanti, saya juga perlu jaga bersama2nya. Biasa juga lepas saya sudah bersiap, dia pula tiba-tiba terjaga dan menangis. Maka perlu lagi saya menghadap, membelek dan melayannya sehingga dia tertidur semula. Sambung pula dengan membasuh baju bayi.

Dalam pukul 530 petang, sekali lagi saya jadualkan untuk mandikannya. Dia mandi 2x sehari. awal2 dulu saya juga begitu, tapi mandi kali kedua selepas maghrib. Tidak sempat untuk mandi lebih awal, sibuk siapkan si anak seperti proses pagi tadi. Hal ni berlanjutan sehingga suatu hari Mak Andak datang ziarah selepas maghrib dan ketika itu saya sedang mandi. Terkejut beliau mendengarkan perbuatan saya yang sepatutnya tidak wajar dilakukan. Bermula keesokannya saya hanya mandi sekali sahaja, petang kalau rajin hanya lap2 dan tukar baju.

(Tetiba rasa macam dah malas pulak nak menaip…sambung sikit je lagi)

Ummi nasihatkan saya bertungku 2x, malam dan subuh, waktu tengah sejuk. Seringkali  berlaku waktu saya nak bertungku anakku akan terjaga dan menangis. Sudahnya terpaksa layan dia dulu, kadang2 sampai sejuk batu tungku.

Tengah malam anakku biasanya akan menangis sekitar jam 2 pagi atau 4 pagi. Namun masa yang diperlukan untuk tidurkannya semula agak lama, bergantung kepada keselesaan dirinya. Biasanya saya akan ambil kesempatan untuk tukarkan pampers dan menyusukan.

Esok genap anakku 4 minggu, pipinya sudah berisi, kakinya sudah panjang, menggeliatnya makin ganas, tangisannya kian kurang, comelnya dia di mataku.
 Alhamdulillah kini saya sudah dapat serasikan diri dengan rutin baru, mungkin boleh ditambah baikkan lagi.

Shah Alam, 11:17pm

::Berpantang::

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

الحمد لله والشكر لله حمداً وشكراً كثيراً

Dengan izinNYA bertemu lagi kesempatan untuk merekod peristiwa di sini.

Sebelum bersalin, berbagai jenis produk set bersalin sudah saya tinjau. Asalnya sangat berminat dengan set bersalin Sendayu Tinggi, kemudian jatuh hati pula dengan set bersalin Hiraq, tak lama kemudian beralih minat pula ke Jamu Mak Dara, tetapi tiba-tiba dengan set bersalin Salindah pula. Namun sudahnya tiada suatu produk set bersalin pun yang terbeli..huh.

Selepas bersalin, menganga tak tahu nak berpantang bagaimana. Memandangkan bajet kewangan sangat terhad, terpaksa lupakan hasrat untuk membeli mana2 set bersalin. Dengan muka tidak tahu malu, saya menumpang guna barang2 jualan ummi. Bukan sekadar menumpang semata2, memang ada hasrat dan keinginan untuk membayarnya semula selepas saya bergaji nanti. Moga ada rezeki kerja untuk saya.

Ummi syorkan guna produk Gamat Emas yang beliau jual, Bioseed dan Pati Gamat Plus Vitamin (perasa oren). Kedua2nya sudah saya amalkan pemakanannya bermula dari hari pertama selepas pulang dari hospital. Ops…lagi satu kopi pegaga pun saya amalkan ketika sarapan, pun Gamat Emas. Untuk malam, atas syor ummi juga, saya amalkan meminum King Herbal (KH) Kopi dan air gamat dari keluaran yang sama. Untuk sapuan badan, hanya guna minyak but2 keluaran HPA sebelum memakai bengkung warisan dari ummi. Itu saja produk berjenama yang digunakan setakat ini.

Sebagai tambahan, beberapa herba semulajadi turut saya amalkan atas nasihat ummi. Semua ikut syor dan nasihat ummi..saya mana tau lagi, jadi nak tak nak beliau lah rujukan utama, ibu sendiri lebih ikhlas nasihat dan panduannya. Awal2 berpantang, minum air kunyit, tak tau apa lagi campurannya. Tapi setiap kali minum kena campur sedikit asam jawa dan garam. Air ni mak sayang zauji yang tolong buatkan. Mula2 minum…uish..rasa seperti mahu terkeluar balik, biasalah tu..herba. Saya ambil masa seminggu untuk habiskan separuh sebotol air kunyit tersebut. Masuk minggu kedua, ummi cadangkan minum air rebusan manjakani dan buah tersebut dimakan dengan nasi. Rasanya lagi masya Allah…tak tertelan. Airnya ok lagi, sikit je pahit sebab rebus dalam air yang banyak. Kesan langsung selepas minum air kunyit dan manjakani, darah tetiba keluar dengan banyaknya tapi sekejap saja. Selain tu, pegaga juga dimakan sebagai ulam beserta dengan akar2nya. Tapi buat masa sekarang pegaga dah habis stok, nak tunggu zauji minta tolong beli lagi.

Untuk mandian pula, kesian sikit. Terpaksa tempah dengan zauji tolong carikan daun2 yang bersesuaian masa beliau pulang ke kampung. Daun yang beliau bawa, jambu batu, serai wangi, pandan, kunyit, halia dan beberapa jenis daun yang tidak dikenali. Selain dari zauji, turut juga minta tolong mak cik tukang urut (Mak cik Jah Urut) untuk bawakan sedikit daun semasa beliau datang sini untuk mengurut saya. Dengan beliau, banyak juga daun yang boleh diperolehi seperti limau purut (yang lain saya tak kenal). Pun daun untuk bungkus tungku pun minta dari beliau memandangkan rumahnya ada pokok mengkudu, sementelahan beliau pun bukannya guna pun. Daunnya cantik, lebar2 mudah nak bungkus tungku. Oh..tungku pun pinjam dari beliau…hu2

Melihatkan anakku tidur dengan sangat lena membuatkan mataku juga terasa dibuai2 mahu tidur berpelukkannya. Pagi tadi dia menangis semasa bertuam, sakit perut barangkali. Selesai bertuam dengan bersungguhnya dia meneran, keluar sahaja najisnya, terpamer kelegaan di wajahnya.

Sekian

Shah Alam, 18 Zulkaedah 1433, 1:42pm

Image

Image

~kelahiran~

::BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM::

الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على رسوله الأمين وعلى آله وصحبه أجمعين

Setinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Ilahi atas segala ni’mat dan anugerah yang telah DIA kurniakan.

Tanggal 12/9/2012 – 25 Syawal 1433 – Rabu – 4:07pagi, saya telah selamat melahirkan anak lelaki seberat 2.72kg di Hospital Sungai Buloh. Selepas seharian dari selepas subuh semalam berasa sengal-sengal pinggang yang bermula dengan perlahan dan berselang jarak tempoh sengalnya disertai dengan sedikit darah berlendir hingga rasa sengal bertukar menjadi sakit bersangatan, alhamdulillah kesakitan itu berakhir dengan penuh kegembiraan meskipun selepas itu diganti dengan rasa sakit dijahit di tempat luka dan kesan sakit berterusan beberapa hari selepas melihat hasil daripada kesakitan2 tadi. Melihat bayi yang sungguh comel di pandangan mata saya sanga tmenghiburkan selepas berhempas pulas mengeluarkannya sebentar tadi. 

Beberapa fakta yang ingin dikisahkan:

1) Sakit kuat bermula dari jam 2 pagi, laluan baru terbuka 3cm. Sebelum itu memang sudah rasa sakit tapi masih boleh ditahan lagi, siap boleh tidur 5-10 minit berselang sakit.

2) Jam 3 pagi baru minum sedikit air selusuh dan beberapa biji kurma. Waktu tu memang sangat lapar, sangat mengantuk dan sangat sakit. Disebabkan asyik ke tandas kerana rasa seperti mahu meneran buang air besar tetapi lebih sakit dari tu, doktor panggil untuk cek lagi. Laluan sudah terbuka 5cm. Terus saya dimasukkan ke dalam bilik bersalin dan dibiarkan bersendirian.

3) Sebelum membaringkan di katil yang disediakan, sempat lagisaya minum air selusuh buat penghilang dahaga. Lebih kurang setengah jam (kalau tak silap) rasa seperti ada sesuatu mahu terkeluar, dengan penuh ketidak upayaan saya menjerit memanggil doktor dengan nada yang sangat lemah. Sorang bidan (bidan kot..sebab bajunya lain dari doktor dan jururawat) datang dan memarahi saya jangan meneran sebelum waktunya tanpa terlebih dahulu memeriksa bukaan laluan. Mujur selepas itu bidan lain masuk dan terus melihat bukaan laluan. Dengan nada sedikit terkejut, beliau meyuruh saya bersedia untuk berjuang. Terkejut sebab tak sangka dalam masa tidak sampai sejam laluan boleh terbuka dari 5cm ke 9cm.

4) Alhamdulillah dengan panduan yang mereka berikan, bayi lelaki selamat dilahirkan hanya dengan sekali meneran. Zauji sampai ketika mereka sedang sibuk menjahit dan membersihkan alatan yang telah selesai digunakan, lantas mengazan dan mengiqamahkan bayi kami dengan penuh kesyahduan.

5) Selesai semua, zauji pun pulang, hanya tinggal saya dan bayi di troli bersebelahan. Disebabkan terlalu mengantuk dan kelelahan saya tertidur tanpa menghiraukan orang baru di sebelah sehingga jam 6 pagi. Subhanallah sepanjang saya terlena langsung tidak terdengar bunyi tangisan, anakku sungguh baik kerana memahami kepenatan ibunya.

6) 6 pagi kami dipindahkan di wad sementara di bahagian belakang. Zauji datang dengan amru untuk melawat dan menghantar sedikit barang sekitar jam 9 pagi, tapi kesian amru tak boleh masuk, tinggal sekejap di luar.

7) Dalam 2:30 petang barulah kami ditempatkan di wad sebenar. Umi, abah, afifah dan kawan, adik2 kecilku dan zauji sempat datang ziarah tetapi sudah menjadi syarat bawah 12 tahun tak boleh masuk maka tinggallah adik2 kecilku (ataullah, amilah dan amru) di luar. Sian amru..smgt nk tgk anak sedara tapi akhirnya kat rumah juga baru dapat tengok. Namun cuma beberapa jam sahaja di situ kerana kami sudah boleh pulang.

8) Bayaran yang dikenakan cuba teka berapa? Alhamdulillah dalam batas kemampuan…rm13 sahaja.

Selesai episod kelahiran anak pertama. Sekarang sedang menghadapi episod berpantang pula. Huh..sungguh memenatkan. Rasa tidak sabar untuk selesai…

Shah Alam, 18 Zulkaedah 1433, 12:40am

Image

Image

::38 minggu::

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah `ala kulli hal wa ni`matil iman wal islam…allahu akbar!

Dengan ditemani adik ipar bongsu ain nabila, kami bertolak ke klinik kesihatan desa kg. kelanang. Sampai sana jururawat bertugas sedang bersiap2 dan berkemas2 sebelum tiba masa klinik di buka jam 8 pagi. Kepada beliau saya bertanya untuk kepastian, rupanya saya tidak dibenarkan cek kandungan di situ kerana tempat tinggal saya bukan dalam kawasan mereka. Jadi beliau mencadangkan pergi ke klinik desa kg. Permatang Pasir, Jugra. Sebelum jam 8 kami telah sampai, pagar pun masih belum dibuka.

Menjadi pesakit pertama yang tiba dan diperiksa. Sangat gembira tidak perlu tunggu lama, tidak perlu ambil nombor seperti mana di klinik kerajaan seksyen 19, Shah Alam. Klinik ini klinik desa kedua yang saya datangi selepas klinik desa Sepintas, Sabak Bernam. Memang sangat desa…kliniknya pun seperti rumah kampung…menarik. Arahan pertama disuruh mengambil sampel air kencing. Kelakar pulak…sampai2 je dah disuruh kencing. Mujur waktu tu memang terasa nak buang air pun.

Hasil pemeriksaan pun menyenangkan. Hemogl0bin menokok dari 10.5 ke 11.2. Yang penting jangan kurang dari 11. Alhamdulillah berhasil usaha minggu ni, ratah kerang yang dibeli zauji. Berat badan naik 2 kg dari minggu lepas, bising gak jururawat tersebut. Macam mana tak naik, dok rumah – masak – makan – basuh pinggan – tidur. Itu jelah rutin yang sangat membosankan sementara belum posting. Dah posting nanti tak tau la pulak camne rasanya. Jangan rasa bosan cam praktikal hari tu sudah. Sedikit yang dianggap sebagai masalah, carta pergerakan bayi yang cukup 10 kali jam 6 petang – 8:30 malam. Bagi beliau ini dikira bayi tidak aktif dan kurang sihat. Pergerakan bayi yang sihat cukup 10 gerakan aktif sekitar jam 2 -3 petang. Secara jujurnya, selama ni saya tak pasti pun pukul berapa anakku cukup 10 gerakan, x perasan, masa yang saya tulis tu sekadar andaian dan agakan semata-mata. Moga anakku sangat sihat. Minggu kedua raya pergi scan, berat baby 3.1 kg pada minggu 37. Berat juga… Tapi sebelum tu doktor dan beberapa jururawat komen perut saya seperti tidak cukup besar. Pape pon sentiasa mendoakan kesejahteraan anak ini.

Setakat ni, bengkak kaki saya sudah surut. Minggu2 puasa dan raya agak memeritkan, terpaksa berjalan dengan kaki membengkak ( disebut edema).Sekarang alhamdulillah, sudah tiada bengkak, kebas di tangan hampir hilang, cuma kadang2 sahaja jelas terasa. Perut pun sering mengeras tapi kendur semula. Belum kelihatan tanda2 mahu bersalin. Susah mahu buang air besar, komen ummi sebab kepala bayi dah masuk lorong. Jururawat galakkan makan banyak buah terutamanya epal hijau. Tapi beliau sangat menggalakkan makan kurma 7 – 10 biji sehari, lebih2 lagi kalau berpuasa.

Mudah2an Allah Ta`ala permudahkan urusan bersalinku secara normal, berurusan dengan staf wanita muslim sahaja, pembayaran di dalam batas kemampuan, dan dipermudahkan juga semua urusan…Ameen.

 

Banting Baru, Banting

19 Syawal 1433H

11.31pm

::34 minggu::

 

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وصحبه أجمعين

Kesyukuran tidak terhingga saya rasakan pagi ini atas bermacam-macam perkara antaranya DIA masih lagi memberi peluang dan kesempatan untuk meneruskan puasa pada hari ini penghulu segala hari, yaumul Jumu`ah 21 Ramadhan 1433 bersamaan dengan 10 Ogos 2012 (ketika post ini ditulis).

Semalam temujanji seperti biasa untuk cek perut dan bayi di dalamnya. Sama seperti sebelum ni, tahap hemoglobin saya masih rendah namun tetap ada peningkatan. Tempoh hari Cuma 9.1 tetapi semalam menokok menjadi 9.6, Alhamdulillah menaik juga. Jururawat yang membuat pemeriksaan ke atas saya tidak bising seperti jururawat lain yang saya temui sebelum-sebelum ni. Dia komen, eh ramai pulak yang darahnya rendah bulan puasa ni tapi tak de masalah pape, takkan mesin rosak kot. Saya dengar jururawat ni berbual dengan temannya di hadapan saya. Tersengih…heh.

Perut saya yang sudah minggu 34 kelihatan tidak terlalu besar. Saya suka cuma doa dan harap anak saya normal beratnya, biarlah tidak terlalu besar. Dari awal kehamilan memang tidak amalkan minum susu sebarangan, Cuma minum susu kambing hi goat. Selain tu, saya tidak makan vitamin obimin yang klinik bekalkan sebab kurang yakin dengan isi kandungannya. Tetapi saya gantikan dengan spirulina gamat emas yang lengkap dengan semua vitamin atas nasihat ummi. Namun masalah tiba-tiba timbul semasa minggu ke 30 memaksa saya makan obimin ditambah dengan tablet zat besi untuk pekatkan darah. Walau bagaimana pun saya tidak rasa puncanya datang dari tidak makan obimin tetapi mungkin tabiat pemakanan yang saya amalkan ketika berada di rumah ini. Sebelum ni semasa menetap sendiri di Rawang, menu makanan ikut kehendak dan citarasa sendiri, terkawallah sedikit. Sekarang ni tinggal di rumah ummi abah kenalah ikut apa sahaja yang mereka makan. Takkan nak cerewet pulak..

Tarikh untuk temujanji akan datang 23 Ogos ni masa seminggu cuti raya. Tidak tahu lagi di mana saya ketika itu, mungkin di kampung atau sakan beraya di rumah saudara mara.

Walau apa pun masalah yang timbul sekarang, doa saya agar ia tidak melarat menjadi mudarat. Setakat ni puasa saya penuh, Alhamdulillah. Ada seorang kawan jumpa di klinik sama minggu dengan saya, puasanya berselang hari, tidak mampu setiap hari sebab mengah memandu pergi balik kerja. Bersyukur sangat bila bandingkan dengan dia. Kita selalu rasa susah tetapi sebenarnya ramai lagi orang yang lebih susah dari kita. Oleh itu bersyukur dan bersabarlah…

 

Shah Alam

7:35am