~Subuh Yang Terakhir…~

::BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM::

Alhamdulillah `ala kulli ni’mah

….يا ربي لك الحمد كما ينبغي لجلال وجهك الكريم وعظيم سلطانك

(Tarik nafas panjang) Alhamdulillah kesyukuran tidak terhingga dirafa’kan ke hadrat Ilahi…

Bilakah kali yang terakhir kau ucapkan sayang
pada insan yang setia berkongsi susah dan senang
Luahkan isi hati, andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir

Bila berdekatan kadangnya makin kita leka
Bila bejauhan barulah merindu didada
Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih
Andai esok takkan hadir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Bilakah kali yang terakhir kau kucupi pipi
Ayah bonda yang tak mungkin kau terbalas budi
Tunjukkanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Lihatlah saja isterimu berkorban separuh nyawa
Demi menjamin kebahagian anak dan suami tercinta
Buktikan padanya pilihan jodohmu tepat
Sebelum semua terlewat

Lafazkan rasa cinta…
andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir

-RABBANI-

كل نفس ذائقة الموت ثم إلينا ترجعون

Sangat pasti setiap yang bernyawa akan mati satu hari nanti. Cuma yang tidak dapat di paastikan bilakah akan tiba waktunya.

Dah lama tak dengar radio IKIM. Tadi baru buka, tetiba DJ umumkan DJ Razak Arbain telah kembali ke rahmatullah siang tadi. Innalillah…sedikit tersentak. Allah berkuasa memilih sesiapa untuk dicabut nyawa walau di mana dia berada.

Baru tersedar. Sebelum ini ummi selalu harapkan syahid setiap kali beliau bersalin namun umurnya masih panjang, Allah masih beri peluang untuk beliau mendidik dan membesarkan anak-anak. Tidak lama lagi akan tiba giliran saya merasai apa yang telah ummi lalui sebelum ini. Cuma kisah ummi sedikit pilu dan syahdu sejak dari mula. Terjentik di benak…adakah kali pertama ini akan jadi yang terakhir? Atau mungkin juga tidak sempat tiba kelahiran… La ilaha illallah, MuhammadarRasulullah…

Jadi sebelum tiba saat itu, satu keazaman baru muncul di lubuk hati. Mahu menggunakan sisa masa selepas habis praktikum nanti di sini. Mahu menebus kembali apa yang telah saya sia-siakan sebelum ini…meski pun tidak mungkin dapat ditebus sama sepertinya, sekadar termampu akan saya usaha.

Sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik Perancang…والله خبير بما لا تغملون

Shah Alam

 23 Rabiul Awal 1433H

11:31pm

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s