~ Mohon kekuatan ~

::BISMILLAHIRRAHMINRRAHIM::


Alhamdulillahi `ala kulli hal wa na`uzu billahi min halin ahlin nar..

الحمد لله على كل حال ونعوذ بالله من حال أهل النار

Masuk Julai 2010 jap gi maka genaplah dua bulan saya bergelar pendidik di bumi Sekola Rendah Agama Integrasi (SRAI) Seksyen 7. Makin lama makin mendalam rasa cinta saya dalam bidang ni. Berbeza sungguh semasa menjadi guru ganti selama dua bulan di SRAI 19 tahun lepas, hanya rasa bosan dan tidak sabar untuk habis tempoh ganti.

Status saya masih lagi guru rakyat, gaji yang dibayar oleh pihak sekolah dari akaun PIBG x sampai separuh pun dari gaji guru kafa biasa.  Mula2 kerja di sini  dulu rasa rendah diri saya melangit bila dibandingkan dengan pendapatan yang adik saya perolehi, 4/5 melebihi saya biarpun dia baru saja grad. Namun selepas memaksa diri menerima hakikat kini hati saya makin tenang.  Banyak faktor membuatkan hati saya gundah pada awalnya. Untuk menenangkan hati bukan perkara mudah.  Selepas bermunajat kepada Yang Maha Kuasa beserta muhasabah diri, hasilnya menyenangkan. Meskipun begitu, x dapat disangkal jauh di sudut hati saya masih punya rasa2 tadi makanya, harus bagi saya terus memohon pada DIA, hanya pada Dia selayaknya saya mengadu dan meminta.


Dia Yang Maha Mendengar, yang sentiasa mendengar rintihan hambanya walau seberat mana dosa..

Dia yang maha Agung, yang kuasanya melampaui segala jenis kuasa yang ada..

Dia yang memberi cahaya, yang menyinarii kesuraman hati yang kian sirna..

Dialah tempat memohon segala hajat, tiada siapa yang setanding DIA..

Dia yang Maha Pemurah lagi maha Penyayang, yang menentukan mana yang terbaik untuk hambanya..

x terhitung dek kurniaannya yang sangat tidak terhingga.


Antara lain punca ketenangan hati yang saya kecapi datangnya dari murid2 yang masih lagi berwajah suci. Nakal memang sifat kanak2 tapi kejujuran dan kesungguhan mereka mengubat hati. Sehingga hari ini saya belum mampu lagi mengawal kelas dari kebisingan. Kegarangan dan kebengisan wajah saya tidak cukup menakutkan mereka, mungkin selepas ini perlu menggunakan alat bantuan untuk menangani, sperti rotan dan pembaris panjang. M..sebut pembaris panjang teringat ketika zaman sekolah rendah..sungguh kenangan.

Kepayahan mendidik anak – anak peringkat rendah ini menyorot kembali ingatan kepada jasa bakti umi, abah dan guru2 saya di sekolah dahulu. Mungkin inilah yang mereka rasa semasa mendidik dan mengajar saya dahulu. Ya..putaran kehidupan ini memang akan berlaku. Sekejap lagi mungkin saya akan menjadi ibu yang perlu mendidik anak2 sebagaimana umi. Allahu akbar..

Moga Allah Ta’ala merahmati umi, abah dan semua guru2 yang sudi mencurah ilmu dan tunjuk ajar buat saya. Tidak lupa juga buat adik – adik, teman dan sahabat yang rajin memberi kata2 semangat dan perangsang agar saya mampu mengharungi mehnah sekeliling. Tribulasi persekitaran saya kecil saja sebenarnya bila dibandingkan dengan insan2 hebat yang saya kenal. Moga saya jua sekuat mereka.. Ameen ya rabbal `alamin.

– فإذا عزمت فتوكل على الله


shah alam

15 rejab 1431

12:26am

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s